Bagaimana Indikator Pengukuran Berat Jenis Baterai Pada Hidrometer?

Bagaimana Indikator Pengukuran Berat Jenis Baterai Pada Hidrometer
Cara Yang Benar Untuk Mengukur Berat Jenis Elektrolit Baterai Ditulis oleh Cara Yang Benar Mengukur Berat Jenis Elektrolit Baterai, – Pada elektrolit baterai memiliki berat jenis sebesar 1,26 sedangkan berat jenis air adalah sebesar 1,00 sehingga jika muatan listrik berkurang maka berat jenis elektrolit baterai juga akan semakin turun mendekati 1,00.

S20 merupakan berat jenis standar pada suhu 20o C St merupakan hasil atau nilai pengukuran berat jenis T merupakan temperatur atau suhu elektrolit pada saat melakukan pengukuran dalam satuan derajat celsius

Lepaskan terminal negatif baterai agar tidak terjadi hubungan singkat. Lepaskan tutup pengisian baterai pada semua sel. Ukur suhu dari elektrolit baterai menggunakan thermometer, lalu catat hasil pengukurannya. Masukkan ujung hydrometer ke dalam elektrolit baterai samapi cairan elektrolit masuk ke dalam hydrometer dan pelampung terangkat. Baca berat jenis elektrolt baterai pada hydrometer pada posisi yang sejajar. Kemudian catat hasil pengukuran. Lakukan pada semua sel pada baterai.

Gb. Pengukuran Berat Jenis Elektrolit Baterai

Misal hasil pengukuran suhu elektrolit menunjukkan suhu sebesar 25 derajat Celcius. Dengan Hasil pengukuran berat jenis elektrolit baterai sebesar 1,21. maka hasilnya: S20 = St + 0,0007 x (t – 20) S20 = 1,21 + 0,0007 x (25 – 20) S20 = 1,21 + 0,0007 x (5) Jika kita sudah mengetahui berat jenis elektrolit baterai tersebut, maka kita dapat menentuka langkah tindakan yang harus dilakukan sesuai petunjuk pada tabel di bawah ini:

Gb. Tabel Tindakan Setelah Pengukuran Berat jenis Elektrolit

Demikian ulasan kami tentang cara mengukur berat jenis baterai, semoga bermanfaat, silahkan kunjungi ulasan-ulasan terpopular kami yang lain.agar kami dapat selalu menghasil kan artikel terbaik, jangan lupa kunjungi ulasan berikut ini : Cara Yang Benar Untuk Mengukur Berat Jenis Elektrolit Baterai

Apakah yang diukur saat kita mengukur baterai dengan hidrometer?

Hidrometer merupakan salah satu alat ukur yang memiliki peranan penting khususnya di dunia otomotif. Alat ini memiliki dua bagian utama, yaitu pelampung dan gelas kaca. Simak penjelasan lengkap berikut ini mengenai apa itu hidrometer serta cara untuk menggunakannya.

Pengertian Hidrometer Baca Juga : Tips Agar Motor Selalu Dalam Kondisi Prima Hidrometer merupakan salah satu jenis alat yang digunakan untuk mengukur cairan elektrolit pada baterai. Alat ukur ini digunakan untuk mengetahui berat jenis cairan elektrolit khususnya pada aki basah. Alat ukur ini berupa tabung transparan dengan indikator berwarna di dalamnya untuk mengidentifikasi berat jenis elektrolit.

Setiap indikator warna tersebut memiliki artinya tersendiri agar nantinya mempermudah tugas jika ingin menyuplai arus listrik. Fungsi Hidrometer Baca Juga : Tips Mudah Cek Kondisi Sabuk Pengaman Fungsi utama hidrometer adalah untuk mengetahui berat jenis dari elektrolit baterai aki basah kendaraan apakah dalam kategori baik atau tidak.

You might be interested:  Bagaimana Jika Mobil Bensin Keliru Diisi Solar?

Penampung atau Float

Baca Juga : Tips Perawatan Sepeda Motor yang Wajib Anda Lakukan Bagian pertama, yaitu float atau biasa disebut sebagai pelampung, berguna untuk menunjukkan hasil pengukuran. Komponen ini terdiri dari tiga baris dengan warna berbeda dilengkapi angka sebagai penunjuk seberapa bagus cairan elektrolit tersebut.

Pipette/Suction Bulb

Berikutnya, pipette atau bulb yang berguna untuk menghisap cairan elektrolit baterai agar bisa masuk ke hidrometer. Fungsi pipet ini cukup penting, sehingga komponen ini harus dijaga dengan baik agar cairan elektrolit bisa tersedot dengan baik.

Pickup Tube

Hidrometer adalah alat untuk mengukur elektrolit baterai yang membutuhkan picked tube sebagai jalan masuk cairan tersebut. Picked tube merupakan lubang yang berfungsi sebagai jalan untuk keluar masuknya cairan elektrolit ke outer tub. Komponen ini merupakan bagian hidrometer yang paling ujung, sehingga perlu dijaga kebersihannya.

Pemasok Alat

Bagian terakhir pada alat ini adalah pemasok yang berguna untuk menampung cairan elektrolit setelah masuk ke dalam hidrometer. Cairan yang masuk ke pickup tube nantinya akan langsung menuju ke bagian pemasok alat. Cara Menggunakan Hidrometer Setelah mengetahui apa itu hidrometer, maka kini saatnya untuk memahami bagaimana cara menggunakannya. Ikuti setiap tahap penggunaan alat ini dengan benar agar hasil pengukurannya akurat. Simak ulasan berikut ini mengenai bagaimana cara untuk menggunakan hidrometer.

Memastikan Alat Ukur dalam Kondisi Bersih

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah menyiapkan hidrometer sebagai alat pengukuran terlebih dahulu. Lalu, pastikan bahwa alat tersebut dalam kondisi bersih dan tidak berdebu terutama di bagian dalamnya. Selain itu, pastikan juga bahwa skala pengukuran yang biasanya tertera masih bisa dilihat dengan jelas.

Mengkalibrasi Hidrometer

You might be interested:  How To Make Solar Panels Work At Night?

Cara menggunakan hidrometer selanjutnya adalah melakukan kalibrasi pada alat tersebut dengan mencobanya menggunakan cairan lain. Anda bisa mencoba menggunakan hidrometer untuk mengukur berat jenis air terlebih dahulu. Sejauh mana hasil kalibrasi harus diperhatikan, kenali di halaman berikutnya.

Memulai Pengukuran

Berikutnya, Anda harus membuka seluruh tutup yang ada di baterai aki untuk mulai melakukan pengukuran. Pertama, tekan pipet terlebih dahulu, lalu lepaskan bagian dari hidrometer ini secara perlahan. Langkah tersebut dilakukan untuk menghisap cairan elektrolit baterai pada aki agar bisa masuk ke hidrometer.

Membaca Hasil Pengukuran

Setelah ada cairan yang masuk ke tabung hidrometer, maka alat ini akan langsung memulai pengukuran. Saat hal itu terjadi, Anda bisa langsung untuk melihat dan mulai membaca hasil pengukuran menggunakan hidrometer tersebut. Cara membaca hasil pengukuran ini cukup mudah mengingat adanya indikator yang sudah tercantum di bagian pelampung.

Mengulang Pengukuran

Lalu, ulangi lagi langkah untuk melakukan pengukuran tersebut dari awal guna mengetahui berat jenis dari tiap sel baterai. Pengukuran ulang ini bertujuan untuk mendapatkan hasil akurat sesuai dengan kondisi cairan elektrolit saat itu. Ukuran berat jenis standar elektrolit dengan pengukuran hidrometer adalah berada di rentang 1.260 sampai dengan 1.280.

Warna Hijau

Kondisi pertama menunjukkan warna hijau yang artinya cairan elektrolit baterai memiliki kondisi massa jenis dalam kondisi masih sangat baik. Jika dihitung dalam bentuk nilai, maka skala warna hijau adalah 1.750 sampai 1.300. Apabila hasil pengukuran hidrometer menunjukkan warna ini, maka tidak ada tindakan apapun yang perlu dilakukan.

Warna Putih

Berikutnya, ada warna putih yang dikonversikan dalam bentuk angka nilainya 1.220 sampai dengan 1.250. Apabila hasil pengukuran menunjukkan warna putih, maka berarti cairan elektrolit aki ini masih dalam kondisi relatif baik. Warna putih ini memiliki arti poor atau cukup dimana tidak perlu melakukan tindakan apapun, apalagi seperti penggantian.

Warna Merah

Selanjutnya, hasil pengukuran cairan elektrolit bisa menunjukkan warna merah yang berarti kondisi aki sudah mulai drop. Selain itu, indikator ini menunjukkan bahwa proses pengisian daya pada baterai tidak terlaksana dengan baik. Apabila hal ini terjadi, maka Anda harus melakukan pengisian kembali atau menambah baterai aki agar berat jenisnya bisa naik.

You might be interested:  Apa Yang Membuat Baterai Iphone Cepat Habis?

Bening

Terakhir adalah warna bening atau yang berarti netral dimana berat massa jenis cairan memiliki skala nilai 1. Warna bening ini akan didapatkan apabila Anda menggunakan hidrometer untuk mengukur massa jenis air. Kapan waktu pengukuran yang tepat dan apa hidrometer, ketahui di halaman berikutnya.

_ Hal tersebut bisa dilakukan pada saat awal pengukuran sebelum menggunakan hidrometer langsung di cairan elektrolit. Apabila hasilnya memang menunjukkan angka 1 di warna bening, maka bisa dipastikan bahwa hidrometer tersebut masih bisa berguna dengan baik. Hidrometer adalah salah satu alat dengan fungsi penting untuk melakukan pengukuran otomotif.

Hidrometer (Hydrometer): Komponen, Fungsi dan Cara Menggunakan

Anda bisa menyediakan alat ini di rumah apabila ingin mencoba mengetahui kondisi aki sendiri. Penggunaan hidrometer juga cukup mudah asalkan memahami arti dari setiap indikatornya. Nah, jika Anda bingung cara melakukan pengecekan ini, maka bisa membawa kendaraan Anda ke bengkel resmi Suzuki.

  1. Sejahtera Sumberbaru Trada di Jakarta Timur – suzukidealerkalimalang.id
  2. Sejahtera Armada Trada di Depok – suzukimargondadepok.co.id
  3. Sumber Baru Aneka Mobil di Jakarta – suzukisbam.co.id
  4. Duta Cendana Adimandiri di Jawa Barat – suzukidutacendana.co.id
  5. Dwiperkasa Mobiltama di Jawa Barat – suzukidwiperkasa.co.id
  6. Armada Perkasa Mobilindo Jakarta Selatan – suzukiarmada.co.id
  7. Handijaya Buana Trada Jakarta Utara – suzukigunungsahari.co.id
  8. Sejahtera Buana Trada Jabodetabek – suzukitrada.co.id
  9. Indomobil Multi Trada Jakarta Selatan – indomobilsuzukidealer.co.id
  10. Sun Motor Jakarta Banten – suzukisunmotor.com
  11. Citra Asri Buana di Jawa Barat – suzukidealercab.co.id
  12. Trimitra Sejahtera Mobilindo Jawa Barat – suzukitrimitra.co.id
  13. Pusaka Motor Utama Jawa Barat – suzukipusaka.co.id
  14. Restu Mahkota Karya – suzukimahkota.co.id
  15. Armada Banda Jaya di Aceh – suzukiaceh.co.id
  16. Arista Sukses Abadi – Medan – suzukiarista.com
  17. Trans Sumatra Andalan di Sumatera Utara – tsasuzuki.com
  18. Rodamas Makmur Motor di Batam – suzukimobilbatam.co.id
  19. Arista Sukses Abadi – TP – suzukipinang.com
  20. Sejahtera Buana Trada – Riau – suzukimobilriau.co.id
  21. Elang Perkasa Motor di Sumatera Barat – suzukiepmsumbar.co.id
  22. Jaya Indah Motor di Jambi – suzukijambi.co.id
  23. Kangaroo Motor Mandiri di Bengkulu – suzukibengkulu.co.id
  24. Nusa Sarana Citra Bakti di Sumatera Selatan- suzukithamrin.co.id
  25. Jagorawi Motor d Bangka Belitung – s uzukijagorawi.co.id
  26. Persada Lampungraya di Lampung – suzukilampung.co.id